aaargh!!! · transportasi

From Sinjai With …


…yang pasti sih bukan ‘Love’ ya. Tidak ada pelanggaran *no offense maksudnya* buat warga Sinjai loh tapi cuma masih sedikit traumatis aja tiap denger namanya. Hihihi

Ini sebenernya udah balik dari Makassar seminggu yang lalu sih, tapi karena jetlag *pret* dan terhalang sama Gong Yoo, Lee Min Ho, dan Lee Jun Ki *aka sibuk catch up episode-episode K-drama baru* dan si Oguri Shun pake acara ikutan ngehadang 😉 baru sempet laporan sekarang deh 😀

Jadi sodari Mutia, bagaimana ceritanya sampe anda ngomongin Sinjai di sini?

Begini ceritanya…

Pas di Makassar kemaren, gw sekeluarga plus om-tante-sepupu berkunjung ke Bone. Apakah Bone ini? Yang jelas sih bukan adeknya Bane #kriiiik

Yaaa pokoknya Bone itu sebuah kabupaten yang beribukota di Watampone (tapi sering disebut Bone juga) dan jaraknya sekitar 200-an km dari Makassar. Jarak tempuh sekitar 3-4 jam lah. Ada apa di Bone? Kayaknya ga ada yang spesial sih *AFAIK*, kesana juga buat ke rumah kakak nyokap yang paling tua dan sepupu nyokap yang dituakan.

Pergi dengan dua mobil, mobil pertama yang nyetir adek gw dan berpenumpang para tetua-tetua. Mobil kedua yang nyetir kakak ipar gw, yang berisi pemuda-pemudi dengan navigator sepupu gw yang mengklaim udah sering bolak-balik Bone-Makassar. Perjalanan pergi ga ada masalah, sampe di rumah para sodara, salam-salaman, disuruh makan, dst. Ulang sampe 3x.

Pulang dari Bone sekitar jam setengah 8 sambil konvoi. Eh pas baru keluar kota Bone, sepupu gw ada yang kebelet pipis *padahal dia baru pipis di rumah sodara yang terakhir -____-* dan pokoknya rempong banget minta berhenti buat pipis. Akhirnya berhenti di sebuah mesjid tapi ga pake bilang dulu sama mobil yang pertama. Terus pas mau berangkat lagi, si sepupu yang jadi navigator udah setengah tidur ternyata. Akhirnya digantikan sama kakak gw (yang sebenernya ga tau jalan) dengan bimbingan sepupu lain (non-navigator) yang duduk di belakang.

Pas baru jalan, tiba-tiba dapet telpon dari mobil pertama nanya posisi dimana. Udah ngasih tau, terus dapet info ‘kalo ketemu tugu nanti belok kiri, jangan belok kanan soalnya itu ke arah Soppeng’. Ooooh oke. Fine! Gancil! Ga berapa lama ketemu tugu tuh, semua dengan semangat nyuruh kakak ipar gw belok kiri. Pas belok kiri, kakak ipar gw agak ragu karena perasaan pas berangkat ketemu belokan patah gitu plus ada tulisan ‘Pabrik Gula Camming’. Dia udah bilang ragu-ragu, tapi semobil sok yakin *karena ikut sesuai instruksi*. Akhirnya jalan lagi. Terus si kakak ipar menepi bentar buat liat kita di daerah mana, ada KUA tulisannya kecamatan Bengok. Nah yang lain inget pas berangkat kita tuh lewat kecamatan Bengok. Lanjut lagi…

Jalan terus, ga berapa lama si sepupu navigator bangun, ditanyain ini bener ga jalannya, dia jawab bener-bener aja. Makin yakin. Semobil udah bercanda-bercanda terus, ada yang bilang liat aja kalo ntar spanduk-spanduk Pilkada mulai sepi (lagi mau Pilkada, tiap meter ada spanduk para calon -___-) berarti udah bukan Bone terus ntar ada tulisan ‘Welcome to Sinjai’ and we laughed so hard at the idea. Little that we know…

Jalan lagi ga berapa lama, ketemu keriaan. Sepertinya lagi ada dangdutan. Mobil-mobil parkir sepanjang jalan. Ada kali 2 km itu parkiran. Widiiih… Pas lewat keriaan, dapet telpon dari bokap, janjian nanti kalo di Cijantung (nama rumah makan di Poros Camba, jalan antara Bone-Makassar, bukan yang di Jakarta Timur pastinya) kita berhenti dan istirahat dulu. Terus gw konfirmasi ke bokap tadi lewat rame-rame ga kayak ada acara musik gitu. Nah bokap gw adalah tipe orang yang kalo di telepon itu pengennya cepet-cepet. Jadi suka ga denger baik-baik omongan langsung iya-iya aja atau langsung ya udahlah nanti ketemu aja. Karena si bokap tidak membantah pertanyaan gw, jadi makin santai lah dan yakin kami berada di jalan yang benar.

Sambil ngelanjutin perjalanan, penumpang mobil mulai jatuh berguguran. Yang kesisa cuma gw, kakak ipar, dan kakak gw yang notabene kagak tau jalan semua. Perasaan mulai ga enak. Ini kok jalan sepi banget, sepanjang perjalanan cuma ketemu satu-dua mobil padahal seenggaknya cukup rame jalanan Bone-Makassar itu *hint pertama*.

Lanjut jalan… Dapet telpon lagi, kali ini bilang mobil pertama udah di Cijantung dan nanya udah sampe mana, udah nyampe jalan berliku-liku yang samping jurang gitu belom, dijawab belom. Yang nelpon masih nyante, yang ditelpon mulai deg-degan tapi ga tau lagi ada dimana karena ga ada papan petunjuk sama sekali dan ga ada orang sama sekali, rumah-rumah udah pada gelap (itu sekitar jam 10an). Padahal kalo dirunut-runut, 2 jam perjalanan itu seharusnya udah nyampe di Cijantung itu. Nah ini ketemu jalan yang belok-belok aja kagak, jalanan cenderung landai dan mulus. *hint kedua*

Hint ketiga, pas berangkat cuma sekitar 2 kali lewat jembatan yang gede, tapi ini sering banget.

Hint keempat, kami lewat rumah-rumah gitu di depannya pada pake semacam gapura dari janur yang kayaknya ga gw liat pas berangkat. Tapi masih jalan aja terus. Masih ditelponin tapi beneran ga tau sampe mana. Akhirnya si sepupu navigator bangun, dan pas kita liat plang kecamatan disebut “Pallatae” kita nanya dia, dia masih iya-iya aja. Udah ga tau lagi gimana, pokoknya tiap ada telpon dia yang suruh jawab deh dan tiap ditelpon dia juga ga ngasih jawaban yang pasti. Gw makin ga bisa tidur, sibuk nyari tanda-tanda dimana kami berada.

Sampai akhirnya muncul hint kelima, di depan jembatan besar ada plang dengan tulisan BATAS WILAYAH KABUPATEN SINJAI. Dan gw setengah berteriak, “HAH? KOK SINJAI?!!” Kakak ipar gw langsung ngerem, satu mobil langsung bangun. Iya itu udah bukan hint lagi, kami resmi nyasar.

Beneran loh kejadian aja kami nyampe di perbatasan Sinjai. Dan emang bener spanduk-spanduk Pilkada makin jarang. GIMANA INIIIII?!!! *emot panik*

Jadi kalo mau liat seberapa parah nyasar kami, ini peta Sulsel:

Lumayan jauh kan nyasarnya? Ibarat kata dari Jakarta mau ke Bandung, nyampenya malah di Serang (kagak pake jalan tol ye). Pengen nangis T_T

Tapi di peta tampak dekat bukan Sinjai dan Makassar? Tapi karena ga tau jalan dan ga yakin juga nyampe Makassar kalo nekat lewat Sinjai akhirnya diputuskan puter balik. Tadi perjalanan nyasar udah makan waktu 2,5 jam sendiri. Balik ke jalan yang bener berarti 2,5 jam lagi. Total perjalanan bakal jadi 9 jam. Itu udah nyampe Toraja ituuuu kalo dari Makassar T_T

Pas di telepon lagi, dengan lemes bilang “ini nyasar ke Sinjai” yang di ujung sana juga udah ga tau mau ngomong apa lagi. Yang jelas pada wanti-wanti balik ke jalan yang tadi aja dan rajin-rajin nanya. Masalahnya itu jalanan sepi beneeer. Ketemu satu pos polisi deket perbatasan, dan diarahin ya ke jalan yang tadi. Di tengah jalan ketemu orang lagi ngotak-ngatik motor di depan rumah, masih berada di jalan yang benar. Nanya yang ke-3 kali, eh taunya gerombolan lagi mabok. Abis itu ga berani nanya lagi. Hahaha.

Akhirnya dengan berbekal ingatan secukupnya, yakin jalan balik udah bener. Lewat tempat dangdutan yang tadi juga udah bubar dan lagi diberesin. Tiap ditelpon, si sepupu navigator makin mengkeret ga berani bersuara karena tau bakal dimarahin abis-abisan. Sepupu yang lain juga panik bakal dimarahin. Yang dari Jakarta dan ga tau jalan? Ya tetep ikutan panik 😀

Dan ternyata oh ternyata… Tugu yang dimaksud bukan tugu tempat kita belok tadi. Jadi ada tugu kedua dengan tulisan Soppeng dan tanda panah ke kanan yang dimaksud. Ya Tuhaaaaan >.<

Tapi akhirnya sih karena banyak faktor yang menyebabkan nyasar, mulai dari sepupu yang beser, petunjuk yang menyesatkan, jalan propinsi Sulawesi yang minus penunjuk jalan, dan miskomunikasi, si sepupu navigator ga dimarahin banget. Paling cuma karena kenapa dia tidur padahal cuma dia yang tau jalan. Ujung-ujungnya jadi bahan ledekan satu keluarga besar 😀

Yaaa lumayan lah abis ini, bisa jadi pemandu wisata daerah Bone Selatan. Hihihi.

Advertisements

2 thoughts on “From Sinjai With …

  1. Busyet,nyasarx jauh banget,dari tugu pertama yg nyasar itu namax pekkae,ke sinjai ada 75 an km,ke makkassar 130an km.
    Btw gw lahir dn besar di PG.Camming coba itu hari mampir,wkwkwkwk.

    1. abeeeis… waktu perjalanan jadi double T_T
      parah banget sih sulsel kagak ada petunjuk jalan dan penerangan yang memadai. hahaha
      btw, makasih udah mampir 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s