musikdanlagu · temans

You Are a Tourist


Peringatan: Postingan ini berisi tentang pengalaman gw di Singgepoh. Jika anda merasa sudah bosan dengan postingan macam ini, silahkan skip 😀

WOOHOO!!! Akhirnya gw ke luar negeri juga. Norak ya? Hihihi. Mana ‘cuma’ ke Singapur pulak. Yaaa… mohon dimaklumi, baru punya paspor soalnya (yang ini bakal diceritain –mudahmudahan kalo ga males- di postingan selanjutnya).

Jadi ceritanya Selasa kemaren gw untuk pertama kalinya menjejakkan kaki di negara tetangga tersebut. Untuk apa? Tujuan utama sih buat nonton Death Cab for Cutie yang konser hari Rabunya. Sekalian ya itu, memperjakai negara tetangga 😀

Selasa, 06 Maret 2012

21.00

Sampe di Singapur dengan sedikit ternganga liat bandara yang beda tipis sama mall *udik* 😀 Eh sebelumnya pas di Indonesia, karena sini (lagi-lagi) norak belom pernah ke luar negeri jadi kurang paham sama peraturan penerbangan internasional yang tentang cairan 100 ml itu. Sebenernya tau sih kalo ga boleh bawa cairan lebih dari 100 ml, nah gw kira kan gak apa-apa kalo bawa botol ukuran > 100 ml asal cairannya ga sampe 100 ml, tapi ternyata yang jadi dasar itu yang tertera di containernya. Melayanglah body spray favorit yang botolnya segede 250ml itu *jedotin pala karena malu dan bete*

Oh ya pas di Singapur gw deg-degan gitu pas mau lewat imigrasinya. Takut tiba-tiba ternyata nama gw dicekal atau apaaa gitu *drama* 😀

Lanjut, kami (gw dan Cia) akhirnya mau naik MRT ke hotel yang letaknya di Victoria Street. Nemu nih ya stasiun MRT di bandara Changi, terus bingung gimana beli tiketnya. Udah bolak-balik ke mesin buat tiket gitu, mencet-mencet apaan ga tau, ga bisa-bisa. Akhirnya nanya ternyata kalo baru mesti beli tiket di loket passenger service (kalo ga salah). Akhirnya beli yang EZ Card seharga S$12, eh kami dengan bodohnya balik lagi ke mesin-mesin itu. Pencet sana sini ga berhasil. Tiba-tiba ada bapak-bapak yang datengin *pasti karena liat raut muka campuran antara bingung dan bloon* dan ternyata si bapak orang Indonesia yang udah lama tinggal di Singapur. Yaaaay! Ternyata kalo abis beli tiket itu bisa langsung masuk aja *self toyor*. Noraaaak! Hahaha. Dan si bapak pun akhirnya nemenin dan jelasin ini itu. Lumayaaan… 😀

Turun di Stasiun Bugis dan berbekal GPS *terberkatilah orang2 yang nemuin GPS* akhirnya sampe di hotel jam 11 malem. Bersih-bersih dan beres-beres bentar, keluar mau nyari makan, eeeeh ternyata udah pada tutup… L *ya menurut jij?* Akhirnya beli mie cup di 7-eleven sebelah hotel. Muahahahaha

Rabu, 07 Maret 2012

The day of the concert! Yay!!! Tapi berhubung baru mulai jam 8 malem, memutuskan buat keliling-keliling dikit. Karena lokasi hotel yang di pusat kota *kalo ga salah* *sotoy* jadi kami mutusin buat ke tempat-tempat sekitar situ dengan jalan kaki. Btw Singapur ini kayaknya surga banget buat pejalan kaki ya, trotoarnya mulus, ga ada pedagang dan motor yang naik-naik trotoar, dan kalo mau nyebrang ga usah taruhan nyawa hahaha 😀 Gw sampe terharu pas gw mau nyebrang, mobilnya udah berhenti duluan *lagi-lagi udik*.

Perhentian pertama adalah, Singapore Philatelic Museum! Ini faktor utama karena si Cia yang demen perangko dan kebetulan lagi ada pameran Tintin gitu di situ.

Dalemnya keren. Ga bisa ngebandingin sama Museum Perangko yang di TMII sih soalnya belom pernah ke sana.

Terus masa ada ini ternyataaaaa…. Mauuuuuu!!!

Selanjutnya ke St. Andrew’s Cathedral, cuma foto-foto doang sih di depannya. Hihihi

Sebenernya mau ke Mint Museum of Toys atau ArtScience Museum, tapi jauh 😦 Liat-liat peta wah ternyata banyak museum yang lumayan deket, mutusin mau ke National Museum aja *masih tetap berjalan kaki* eeeeh ternyata salah jalan dan tau-tau malah menuju ke Singapore Art Museum. Yauds kesitu akhirnya. Walaupun ga ngerti-ngerti banget tentang seni ya, tapi cukup keren dan bagus-bagus *walaupun banyak yang ga gw ngerti tapi untungnya ada penjelasannya maksud dari karya-karyanya apa*

Disitu lagi pameran Chimera, ruangan pertama kita langsung masuk-masuk aja, ga ada orang, cuma ada beberapa manikin (badan doang) pake kimono, eh tiba-tiba ada suara-suara gumaman *kayak suara orang meditasi gitu*, langsung kaget dan melesat keluar. Serem abis. Hahaha. Sayang ga boleh difoto, jadi ga bisa gw tunjukin gimana “horor’nya 😀

Ini salah satu karya yang gw suka. Lucu 🙂

Singapore Idols Grasscuters – Jing Quek (hasil screen capture dari sini)

Btw ternyata SAM ini letaknya persis di belakang hotel gw. Baru tau pas jalan balik, baru belok 2x tiba-tiba sampe di hotel. Hahaha.

Sorenya akhirnya kami ke Fort Canning, yang cuma tau letaknya dari peta 😀 Di peta sih letaknya deket dari stasiun MRT Dhoby Ghaut yang cuma beda satu stasiun dari Bras Basah tempat kami naik. Lupa fakta kalo peta itu kan pake skala, jadi ga sedeket yang kami kira. Hahaha. Mana itu seharian abis jalan kan ya, gempor lah. Ternyata Fort Canning Park itu semacam hutan kota, dan lokasi konser ada di dalemnya dan kami masih harus “hiking’ (melalui beberapa tanjakan dan naik tangga) *ganti kaki cadangan*

Sampe di tempat konser, eh ternyata di Singapur ada calo juga hihihi. Penampakannya beda sih sama yang di sini, kalo di sana dandanannya kayak anak mahasiswa. Oh ya selain itu konser di sana (gw ga tau sih ya kalo promotor yang lain gimana) santai banget buat masuknya. Ngantri, nunjukin tiket, dikasih gelang yang buat nonton konser itu, periksa tas bentar, masuk deh. Sama sebenernya prosedurnya, tapi kalo di sono kayaknya ga bikin tegang aje. Apa karena udah tertib ya? Jadi promotornya ga mesti angot-angotan? Hahaha

Sebelum konser sempet hujan gerimis, untungnya ada cewek yang berbaik hati buat ngasih tebengan payung *selama konser dan sesudah konser kami ngobrol sama dia tapi ga tukeran nama hihihi*. Nah yang bikin bete itu, pas udah penuh dan rame ada beberapa remaja bule yang maksa merangsek ke depan karena mau deketan sama temennya (yang btw namanya Toby, karena mereka teriak-teriak nyari si Toby). Langsung pada bete dan akhirnya janjian sama beberapa orang lain ga bakal ngasih jalan, dan bener aja beberapa saat kemudian ada beberapa remaja cewek bule yang temennya si Toby juga ngotot maju ke depan. Ga dikasih donk (sama gw dan beberapa orang lain), akhirnya mereka stuck yang satu di depan gw, yang lain di samping dan belakang gw. Ngeselinnya lagi mereka mulai ngobrol, tapi ngobrolnya pake toa. Pas banget teriak-teriaknya di kuping gw. Hanjeng! Sempet ‘berargumentasi’ bentar dan akhirnya *walau ga damai* diem juga.

Ini cerita si cewek-cewek bule remaja sebenernya bisa satu postingan sendiri saking panjangnya loh dramanya. Hahaha. Masih ada beberapa cerita lain yang bikin rolling eyes -___-“

Tapi mari kita lanjutkan saja tentang konsernya. Akhirnya Ben Gibbard dkk muncul. Si Ben ini layak bener jadi duren (duda keren) 😀 tapi serius deh liat langsung tuh auranya beda, keren-keren gimana gitu, minta dicipok *napsu*

Pas I Will Follow You Into The Dark, Bang Ben gitaran solo dan diiringi dengan koor seluruh penonton :”>

 

*puas dan lemas*

Selesai konser, tantangan berikutnya adalah bagaimana kembali ke hotel dengan selamat dan gak mesti ngesot. Booook, ini kaki udah sakiiiit banget. Mana jalan ke stasiun masih jauh lagi, mau naik taksi tapi irit *atau medit?* Akhirnya setelah perjalanan dengan penuh perjuangan (disertai dengan terpincang-pincang dan ngomong sendiri kalo jalanan lagi sepi) sampai juga di hotel *nangis terharu*. Saking capeknya ngebatalin janji sama temennya Cia buat ketemuan abis konser cobak 😦

Kamis, 08 Maret 2012

Last day. Jadwalnya cuma nyari oleh-oleh di Chinatown dan Bugis Street. Pas di Chinatown, kata si Cia di Club Street deket situ banyak toko-toko buku murah *seinget dia* tapi ternyata yang ada malah deretan restoran-restoran yang nampak mahal. Hihihi.

Eh tapi nemu satu toko buku (lupa di jalan apa, pokoknya sekitar situ) yang keren banget. This is how I imagine my future bookstore will be like. Sayangnya mahal gitu, jadi cuma liat-liat sambil berusaha ga netesin air liur di buku-buku yang dijual (repot kalo gw disuruh beli). Hahaha

toko buku idaman

Jam 2 pergi ke bandara, dan balikin EZ Card di stasiun, lumayan dapet refund s$10,4 (sebelumnya sempet top-up S$10 jadi total biaya transport S$11,6).

Udah sih gitu doang, ga sempet-sempet main ke Orchard atau foto di depan patung Merlion *sok anti-mainstream* 😀

Semoga selanjutnya bisa nyampe ke tempat-tempat yang lebih jauh dan lebih awesome lagi. Amiiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s