ramblings · temans

Sejauh Apa?


(catatan penulis: postingan ini bukan untuk ngejelek-jelekin satu pihak, cuma ingin mencurahkan isi hati)

Minggu lalu sahabat gw sejak SMA melepas masa lajangnya. Tenaaaang, postingan ini bukan tentang gw yang dirongrong (untung ga sekalian dibona *halah*) nyokap sama pertanyaan “kamu kapan?” kok. Ini tentang ketidakhadiran seorang teman dekat kami di seluruh rangkaian acara pernikahan.

Pertama gw mau nanya, sejauh apa batas toleransi untuk ketidakhadiran seorang teman dekat di acara-acara penting di hidup kalian? Maksud gw untuk yang masih ada di satu kota yang sama ya, bahkan masih satu kotamadya.

Jadi gw dan temen2 gw ini, berenam, sekelas pas kelas 1 SMA. Karena kesamaan visi dan misi (macem organisasi aje) sering main barenglah kami. Gak pake istilah nge-geng sih, tapi yang jelas selama 3 tahun masa SMA main bareng, pulang bareng, setiap Sabtu bolos ekskul bareng buat main di rumah salah satu dari kami. Pas kuliah, seperti biasa intensitas ketemuan makin jarang tapi buka puasa bersama, makan-makan pas ada yang ultah, dan jalan beberapa bulan sekali masih.

Nah biasanya kan kalo temenan >2 orang itu pasti si A lebih deket sama B, C sama D, dsb. Kami pun begitu, gw paling deket sama si yang nikah kemaren itu, dan si teman yang tak hadir itu pun paling deket sama yang satu lagi.

Terakhir ketemu sama si teman-yang-tidak-hadir-di-nikahan (TYTHDN) itu pas buka puasa tahun 2008. Abis itu tiap kita ketemuan, buka puasa bersama atau jalan dan lain sebagainya ga pernah dateng. Pas janjian sih bilangnya mau dateng, tapi pas hari H ga akan muncul. Ditelpon dan di-SMS ga dibales. Baru beberapa hari kemudian bakal minta maaf karena ga bisa dateng. Masalahnya, dari twitternya gw tau dia masih selalu sempet main sama temen-temen SMA yang lain, tapi kenapa ga pernah muncul kalo sama kami…

Sempet mikir apa ada perkataan dan tindakan yang salah ya? Tapi apa? Perasaan pas terakhir ketemu baik-baik aja, kalo kontak juga masih batas yang wajar. Kalo di twitter, di bbm atau di SMS pun masih dengan becanda dan obrolan normal. Atau mungkin cuma perasaan gw aja? Hmmm…

Dan yang terakhir adalah pas nikahan kemaren. Dikasih seragam, sampe hari H ga diambil-ambil. Pernah mau dikirimin, dia bilang bakal ngambil sendiri ke rumah temen yang mau nikah. Nah sekitar pas H-7 baru minta dikirimin karena ga sempet ngambil sendiri. Temen gw yang calon pengantin pun udah ga sempet lagi mau ngirim-ngirim barang.

Pas siraman, akad nikah, sampe resepsi ga muncul batang hidungnya. Dihubungin sama salah satu temen gw, katanya dia minta maaf banget ga bisa dateng. Alesannya? Hhhh… gw pun males buat ngasih tau di sini karena ngerasa dangkal banget.

Yah gw ga tau juga. Mungkin dia punya alasan yang lebih besar dan penting dari alasan dangkal yang dia kasih ke kami tapi dia ga bisa ngasih tau. Atau emang salah satu dari kami pernah bikin dia sakit hati banget sampe dia menghindari kami? 😦

 

Sometimes, growing apart between close friends is inevitable.

Advertisements

3 thoughts on “Sejauh Apa?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s