temans

Wiskotu* Time


Omaigad… Lama abis gw gak nge-update ni blog. Jawabannya semua bisa diliat di postingan sebelum ini ya. πŸ™‚

Mau ngomongin tentang pas main-main ke kota tua aja ah. Udah lama sih sebenernya, tapi ya karena kebanyakan malesnya jadi baru sempet dilaporkeun sekarang. Hehehe…

Jadi sekitar sebulan yang lalu (oh oke… satu setengah bulan yang lalu) gw dan temen-temen merencanakan buat main-main ke kota tua. Jalan-jalan yang udah lamaaa banget direncanakan tapi baru terimplementasikan (!) awal tahun ini. Bukannya mau ikut-ikutan tren yang sedang menjamur beberapa tahun belakangan ini yaitu berkunjung ke kota tua, tapi emang niat murni jalan-jalan. Kalo ujung-ujungnya banyakan foto-fotonya ya manusiawi toh? πŸ˜€ Ah yaudah deh ngaku, emang ngikutin tren. Ga eksis banget gitu loooh hari gini ga ikut semua tren yang ada. Puh-lease….

Jadi awalnya kita ber-6 cuman mau ke Museum Bank Mandiri dan Museum Fatahillah. Tapi karena yang parkirnya kosong di Museum Bank Indonesia, dan pas di pintu masuk udah diinterogasi sama satpam, ditanyain mau ke mana dan kita dengan ragu2 bilang, “ke museum pak”. Si satpam kembali nanya (galak), “museum apa?”. Kita (sambil ngecek plang di depan museum), “Museum Bank Indonesia, pak.” Mungkin satpamnya udah punya feeling kali ya kita mau numpang parkir doang. Hehehe

Dan karena udah terlanjur ngomong sama si satpam kita mau ke Museum BI dan karena merasa dimata-matai oleh si satpam, akhirnya kita masuk ke museum ini deh. Waaah… keren sekali di dalemnya. Adem… (ini penting sekali karena ternyata dua museum setelahnya panaaash). Dan pas masuk berasa jadi John Dillinger pengen ngerampok bank gitu. Hahahaha

Abis itu ke Museum Bank Mandiri, yang temen gw ceritain katanya serem banget. Tapi berhubung (Alhamdulillah) gw ga punya sixth sense, jadi ya berasa biasa aja. Tapi disitu lagi ada yang lagi pemotretan pake baju2 jaman Belanda gitu, dan pas banget di lorong yang gelap dan cuman disinari seberkas sinar mentari (halah) ada cewek model pemotretan yang pake rambut panjang putih lagi berdiri di situ. Cukup serem juga sih. Hahaha. Pertama sok-sok parno gitu, eh taunya masih manusia (alhamdulillah lagi). πŸ˜€

Lanjut ke Museum Fatahillah. Jadi ceritanya kita kesini karena teringat masa SMP (yang kurang lebih 9 tahun lalu) pas pertama kita ke Fatahillah. Dan pas dulu itu berkesan banget. Berasa masuk ke jaman Belanda banget deh (sok tau kayak pernah aja ke jaman Belanda beneran). Dan gw pribadi belum pernah ke sana lagi abis itu. Karena terkenang sama kejayaan masa lalu, kami pun semangat donk buat ke sana. Ternyata eh ternyata… Museumnya penuh banget. Dan yang gw maksud penuh itu ya penuh. Berasa masuk pasar/mall gitu. Udah mana panas banget nget nget… Bagus sih ya museum penuh, jadi sebenernya orang-orang kan tertarik untuk belajar sejarah. Eh tapi kok ya kayaknya itu orang-orang (beneran pengen banget mendefinisikan orang2 ini seperti apa tapi ga enak.. hehe) cuman nongkrong-nongkrong di depan jendela. Menuh-menuhin tempat banget lah. So, Museum Fatahillah was such a big disappointment. Mungkin faktor weekend juga kali ya…

Akhirnya jalan-jalan ke kota tuanya berakhir dengan sedikit kekecewaan. Karena ga seindah ingatan yang pernah terpatri dulu (ini ada apa sih dengan bahasa gw?!).

Dan sebagai penghibur saya persembahkan foto yang diambil pas di Museum Bank Indonesia (sangat bagus untuk foto-foto πŸ˜€ )

*wiskotu = wisata kota tua πŸ˜€

Advertisements

5 thoughts on “Wiskotu* Time

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s