aaargh!!! · hatred · sad...so sad... · work

Balada Pegawai Cengeng


Seperti yang pernah dipaparkan di sini, gw itu emang beneran positif gampang nangis mudah mewek alias cengeng. Kadang suka gemes sendiri sama kecengengan gw. Apa jangan-jangan kelenjar air mata gw bocor mungkin? 😀

Dan kemaren terjadilah… (fyi things are getting better at work, alhamdulillah. soalnya sekarang ada pegawai baru yang bantuin jadi ga seribet dulu) Jadi bos dan beberapa orang di bagian gw lagi rapat, sisa tinggal segelintir termasuk gw. Dan datenglah nih orang anggota XXX lengkap dengan seragamnya. Gw sih pertama biasa aja. Walau feeling udah g enak (sok2 psychic).

Long story short, ternyata berkas2 si bapak belom beres karena ada kekurangan. Sebenernya yang ngerjain tu berkas pegawai yang lain, tapi karena lagi rapat gw lah yang meng-handle. Karena emang tu berkas udah lama banget dan sama si orang kantor gw ga diapa-apain tentang kekurangannya, ngamuk-ngamuklah si bapak. Dan tambah ngamuk karena gw bilangin berkasnya kurang dan masih ada yang harus dilengkapin. Gw akuin sih pihak gw punya kesalahan karena ga berusaha ngehubungin dia kalo berkasnya kurang. Tapi yang gw ga demen pas dia mulai bragging tentang dia kenal Super Big Boss gw alias Dirjen dan tambah males pas dia bilang, “saya itu Paspampres mbak! RI 1! RI 1! tau?! Mana bos situ? Saya mau ngomong!”

Omaigad, gw gak tau apa-apa, dia bentak-bentak gw begitu dan sejujurnya gw gak bakal sekesel ini kalo dia ga mulai nyombong dan ngancem2, ditambah pegawai yang bikin gw dapet masalah yang kayak gini dia-dia juga. Dan pas gw nelpon ke sekretaris supaya si pegawai dipanggil, suara gw udah bergetar dan mata udah panas. DItanyain masalahnya kenapa gw gak bisa cerita tanpa nangis. Akhirnya gw ke ruang sekretaris ninggalin si bapak anggota XXX itu. Dan di situ mulai nangis lah gw. Mau ngejelasin aja gak bisa saking sibuknya (?) gw mewek. 

Hahaha… cengeng banget kan gw? Cuman digertak aja langsung nangis… Payah!

Dan begitulah pas gw lagi nangis sambil berusaha menjelaskan, eh pegawai dari bagian lain lagi pada ke ruang sekretaris dan terpampanglah pemandangan tersebut. Malu siiiih, tapi susah bok ngeberhentiinnya. Hehehe.

Ada bos dari bagian A, cuman bengong ngeliat gw nangis. Yg dari bagian B berusaha nenangin gw, yang bagian C sibuk nanya gw kenapa.

Akhirnya sekretaris manggil si pegawai yang (seharusnya) bertanggung jawab, eh dia kena bentak juga, tapi karena cowok jadi (mestinya) tahan banting kali yaaa? Dan bos gw pun akhirnya turun tangan… (Gw gak tau gimana prosesnya karena gw “ngumpet” di ruang sekretaris, males keluar, dan nunjukkin pada dunia (baca: kantor) mata gw yang merah).

Karena bos gw itu jago banget berdiplomasi (makanya dia jadi bos kali ya) akhirnya si bapak bisa ditenangkan, yaa pokoknya gw udah lepas tangan lah dari masalah itu. Traumatis abis… *lebay*

 

Daaaan seperti yang gw duga, words spread so fast in the office, pas makan siang ada dua pegawai yang menghampiri gw nanya gw diapain sama si anggota XXX?

Trus abis makan siang, pas gw lagi kerja, si bos menghampiri dan nanya apa gw baik-baik aja. Trus bilang

Bos : kamu baru sekali ini ya diginiin sama orang? sabar aja ya, kerjaan kita emang pasti beresiko sama hal begini.

Gw : oh iya pak (dalem hati : nggak pak, nggak sekali ini doank. tapi nangis di depan umumnya emang baru sekali, biasanya di toilet atau nggak musholla 😀 )

 

Eh sore-sorenya si anggota XXX dateng lagi buat ngambil berkasnya yang udah beres, dan kebetulan pas gw lagi nelpon dia menghampiri sambil bilang “sori ya yang tadi” dari jauh. Gw bengong sesaat, dan cuman bisa ngangguk bilang iya. Uuugh… 😦

 

Dan saat gw kira aib ini sudah selesai dan gak bakal diungkit-ungkit lagi, tadi pagi ada ibu-ibu dari bagian C yang nanyain tentang kejadian kemaren. Huwaaa…

 

Advertisements

9 thoughts on “Balada Pegawai Cengeng

  1. pengalaman dicaci pejabat ya…
    hmmm…
    gw pernah tu..
    masih mending ya kalo yang marah marah ini pejabatnya…
    lhaa…
    yang marah ke gw itu staf-nya, tongkiy…!!
    bayangpun…
    hidup kita sama sama jadi seekor staff… tiba tiba dia ngebentak gw…
    siyaaalll…

    whadd–dhee…
    waktu itu gw ditanyain tentang hasil check-up pejabat yang belom kelar kelar hasilnya…
    gw bilang masih proses di depkes..
    terus dia malah marah marah (staf-nya ini ya)
    bilang kerjaan gw gak rebes.. –blah–blah–blah…

    ughhh…
    siyal…
    gw check lagi di depkes…
    kagak ada…
    –matilah-gw-saat-itu…
    berkasnya ilang…
    dongg…

    gw ke-rumah-sakit-nya….
    berkas-nya lenyap…

    –damn…
    gimana gw gak desperate kalo yang ilang itu berkas setara menteri,,,
    —tuhan tolong mano…
    mana kasubbag gw dah ikutan panik pula,..
    gak nangis lah gw kayakmana cobak..???

    —2 hari kemudian..
    ada telpon dari staf –keparat- itu..
    minta gw ngejadwalin ulang check up di rumah sakit..
    karena bapaknya ternyata kemaren gak jadi check-up… gara gara lupa…
    —gimana hasilnya mau ada… kalo check-up aja belom…???

    —bibir gw penuh kutukan kemudian…!!!

    sudahlah, neng…
    namanya juga cewek..
    hati kadang juga rapuh,…
    bener gak djeung….??? –ngelirik ibu ibu yang lain…

  2. benerrrrrrrrrr….

    eh eh,
    djeung djeung,
    ejke punya knalan dukun ciamik di borneo sinih.
    efektif menanggulangi masalah-masalah seperti di atas?
    mau nomer henpon atau email nya ga djeung?

  3. @ okit : seperti biasa ya kit, komen lo bisa dibikin postingan tersendiri. hehehe
    terus elonya gimana? ngamuk2 gak ke staff itu? iiih kalo gw mah ya.. udah gw robek2 baju eh mulutnya tu orang.
    btw tu orang yg dateng ke gw paspampres menurut “pengakuan”nya dia loooh. blom pasti. hahaha
    @ natta : eh gak usah jauh2 ke kalimantan. gw di banten gitu loooh… hihi
    tapi ini semua lebih baik diselesaikan dengan kepala dingin. makanya gw mau nibanin freezer ke kepala dia. hahaha

  4. @Okit

    Eww..
    Okit komennya bisa jadi postingan..
    Dan Postingannya bisa dibikin novel..

    Tapi ceritanya lucu, wkwkwkwk

    @Natta

    Dukun beranak ?

    @Mutonk

    Ambil hikmah-nya aja (cliche, i know)
    Dengan kejadian ini, lu jadi sadar betapa cintanya org2 kantor pd diri lu.. dan kalian akhirnya menjadi one big happy family, wkwkwkwkwk..

  5. hikmah = kalo bisa jangan kerja di kantor pelayanan. hahaha

    one big happy family? big-nya iya, happy? duuh orang pada sering ngomongin di belakang bisa disebut happy? hehehe

  6. kl saya di perusahaan lama seringnya komunikasi lewat email, pernah diamuk sesama pegawai lewat email, di CC ke semua bos. saya ga balas, cuman sejak saat itu ga mau ngomong sama dia, ga mau bales emailnya, ada email langsung hapus… dia ngomong, saya mandang kuku-kuku, saya anggep tu orang nonexistent.
    karena dia kerjaannya tergantung saya, otomatis kerja dia porak poranda hehehe… saya sih cuek aja karena seminggu sebelum dia marah saya udah ngajuin resignation 😀
    nangis wajar aja kok mbak, mungkin emang mbaknya kurang cocok di posisi yang handle customer, karena kl handle customer pasti bakal nemu customer yg kek gitu
    ga bisa gitu minta pindah ke department lain?

  7. hahaha… I wish I were that cool 😀
    minta pindah? kayaknya gak bisa. soalnya bagian yang sekarang udah cocok sama jurusan pas kuliah dulu. gak mingkin dikasih sama si bos. terlalu sayang mungkin? *gr*
    hahaha
    kayaknya emang mental gw aja yang harus dikuatin 😀

  8. Kalo aku pernah pas de el nangis sama banting berkas ke ketua tim. Abis dia susah diatur +lho,yang anak buah sapa???+

    Abis itu ngadep bos minta JANGAN LAGI dipasangin sama KT yang itu *trauma abiisss*

    1. ah… jagoan sekali kamu…
      kalo gw mah pasti cuman ngedumel di belakang. hehehe
      sok2 tabah menerima, padahal hati udah dongkol.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s