ngomong-ngobrol · ramblings

About Taking Compliments


Yang namanya nerima pujian pasti menyenangkan. Mau emang beneran kita pantes dipuji atau yang muji cuman mau ngejilat kita mah itu belakangan. Hahahaha…

Tapi… nerima pujian itu juga tergantung sama pemberi pujian.

Kalo yang muji temen atau orang yang deket sama kita, pasti kita bakal ngejawab dengan “ah..emang sih gw itu <isi pujian>” atau “baru tau lo kalo gw dari dulu <isi pujian>?” dan lain sebagainya yang intinya semakin meninggikan diri kita. Hehehe

Tapi… beda lagi kalo yang ngasih pujian itu orang yang gak deket sama kita, orang yang cuman sekedar say hi kalo ketemu atau senyum, atau cuman pernah ngobrol2 dikit. Kalo buat gw sih, dipuji sama orang-orang yang tipe kedua sih menyenangkan juga. Tapi pertama2 doank, lama-lama kayak ada sesuatu dalam hati gw yang bilang “ah, masa sih?” atau “mungkin dia hatinya lagi seneng jadi semua orang dipuji” atau “mencurigakan…” atau “ah..basa-basi” hahahaha

Kayak dulu banget pas ketemu ama (mantan) cowoknya kakak gw, trus dia bilang adek lo cantik. Padahal gw tau gw gak cantik, jauh lah kalo dibandingin kakak gw (beneran gw gak sok merendah). Gw menyimpulkan kalo (manatan) cowok kakak gw itu mungkin sedang dalam suasana hati ‘super senang’ (butuh suasana hati super senang emang kalo mau bilang gw cantik hahaha) atau sedang “menjilat” kakak gw atau “basa-basi”. hehehe

Atau pas temen SMA gw menunjukkan foto diri gw di buku tahunan SMP ke nyokapnya (kita satu SMP tapi baru deket pas SMA), dan nyokapnya bilang gw cantik. Pembelaan gw : itu foto item putih. gak ada orang yang terlihat jelas di foto buku tahunan SMP gw itu.

Dan kemaren, pas lagi jalan, berpapasan ma orang kantor gw yang gak deket (kayak ada aja yang deket ama gw di tempat ini) dan tiba-tiba dia bilang “wah langsingan ya sekarang” (it’s such a big achievement ya buat gw dibilang langsingan). Gw cuman bisa senyum salah tingkah “masa sih?”, trus dia melanjutka “iya beneran deh” sambil senyumnya lebar banget. Nah gw menyimpulkan dia lagi dalam suasana hati senang  sehingga mau repot-repot muji gw atau ‘basa-basi’. hahaha

Dan beberapa pujian lainnya yang gw gak merasa layak sandang (gw gak menggunakan kata “sederet pujian” atau “segunung pujian” karena gw emang jarang dipuji)

Mungkin gw terdengar sangat rendah diri ya karena bukannya gw “mengamini” mereka yang muji gw, tapi gw malah berusaha menyangkal. Tapi buat gw susah banget menerima pujian dari orang. Mungkin mereka emang bersungguh-sungguh sama omongan mereka atau mungkin nggak?

Hahahaha… malah pusing gw.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s